fbpx

3 Contoh Study Plan untuk Beasiswa LPDP

contoh study plan untuk beasiswa lpdp

Mau membuat study plan karena jadi persyaratan beasiswa? Ikuti contoh study plan untuk beasiswa LPDP berikut. Tak hanya itu, jangan lakukan kesalahan yang biasa ditemukan di study plan dan ikuti tips-tipsnya, ya.

Apa Itu Study Plan?

Supaya lebih paham bagaimana mempelajari contoh study plan untuk beasiswa, maka penting untuk memahami definisinya dulu. Apa itu study plan? Study plan adalah suatu dokumen yang dibutuhkan saat mendaftar program beasiswa luar negeri. 

Sesuai dengan namanya, study plan berisi mengenai rencana pendidikan yang ingin ditempuh dan didanai oleh program beasiswa yang diinginkan. Dokumen ini akan menjelaskan tujuan pendidikan dan diikuti rencana kegiatan untuk mencapai tujuan tersebut. 

Secara umum, dokumen study plan menjadi syarat administrasi untuk pendaftaran beasiswa di luar negeri. Namun, tidak semua program beasiswa mensyaratkan dokumen ini. Adapun salah satu program yang mensyaratkannya adalah beasiswa LPDP. 

Dokumen ini digunakan oleh pihak penyelenggara beasiswa untuk menilai kesesuaian tujuan pendidikan pendaftar dengan visi dan misi program. Selain itu, study plan dapat digunakan untuk mengetahui persiapan pendaftar sudah sejauh mana untuk menempuh studi yang dibiayai pihak mereka. 

Isi Study Plan

Secara sederhana, bentuk dari sejumlah contoh study plan untuk beasiswa adalah esai. Lalu, apa saja isi di dalamnya? Dikutip dari laman Schoters, ada lima poin penting yang perlu dicantumkan di dokumen study plan, yaitu: 

1. Alasan Memilih Melanjutkan Pendidikan 

Isi pertama di dalam dokumen study plan adalah alasan untuk melanjutkan pendidikan atau studi. Seseorang tentu memiliki alasan kenapa melanjutkan pendidikan. 

Apa karena ingin memperdalam ilmu, keterampilan, meraih cita-cita, atau yang lainnya? Hal ini yang perlu dijelaskan di dalam dokumen study plan agar penyelenggara beasiswa paham alasan pendaftar ikut dalam program tersebut. 

2. Isu atau Masalah yang Ingin Diselesaikan 

Isi kedua adalah isu atau masalah yang ingin diselesaikan selama menempuh studi. Seseorang tentu memiliki alasan untuk lanjut studi dan beberapa karena ingin mencari solusi atas suatu persoalan. Maka hal ini perlu dicantumkan di study plan. 

3. Alasan Memilih Suatu Perguruan Tinggi 

Isi ketiga adalah alasan memilih suatu perguruan tinggi. Pada saat mendaftar ke program beasiswa, Anda tentu akan memilih perguruan tinggi tujuan. Maka perlu menjelaskan alasan memilih perguruan tinggi tersebut. 

4. Alasan Memilih Suatu Negara untuk Studi 

Dokumen study plan biasanya menjadi syarat saat mendaftar beasiswa untuk kuliah di luar negeri. Maka akan ada negara yang dipilih sebagai tujuan mengenyam pendidikan tersebut. Jelaskan alasan kenapa memilih negara tersebut. 

5. Rencana di Masa Depan 

Isi terakhir di dokumen study plan adalah rencana di masa depan. Misalnya Anda ingin menekuni profesi apa, alasannya apa, dan sebagainya. Jika ingin menyelesaikan suatu masalah atau isu, maka bisa dicantumkan. 

LPDP memiliki aturan pengabdian 2n+1. Lalu, bagaimana kalau alumni tidak mau kembali mengabdi? Baca Mahasiswa LPDP Tidak Mau Pulang, Apa Sanksinya?.

Kesalahan yang Sering Ditemukan di Study Plan

Mempelajari contoh study plan untuk beasiswa sangatlah penting, sebab masih banyak yang melakukan kesalahan saat menyusunnya. Berikut adalah beberapa kesalahan yang umum di study plan beasiswa: 

1. Memilih Perguruan Tinggi Berdasarkan Rangking 

Kesalahan pertama yang sering terjadi saat menyusun study plan adalah memilih perguruan tinggi berdasarkan rangking. Hal ini menunjukan pendaftar beasiswa masih melakukan riset ala kadarnya dan tidak mendalam. 

Padahal, riset mendalam dibutuhkan agar bisa memilih jurusan maupun perguruan tinggi yang benar-benar sesuai rencana studi. Maka pilih perguruan tinggi berdasarkan reputasi, akreditas, kurikulum, dll yang lebih detail. 

2. Alasan Memilih Jurusan dan Perguruan Tinggi Tidak Jelas 

Jurusan dan perguruan tinggi yang dipilih perlu dijelaskan alasan yang mendasarinya dengan jelas. Pastikan sudah memperhatikan banyak aspek sebelum menjatuhkan pilihan pada satu jurusan di suatu perguruan tinggi. Sehingga tidak asal pilih dan aji mumpung. 

3. Masih Banyak Kesalahan Ketik atau Typo 

Kesalahan berikutnya yang masih cukup sering terjadi adalah kesalahan ketik atau typo. Jadi, penting sekali untuk membaca ulasan dokumen study plan yang sudah disusun. Supaya bisa mengetahui ada typo atau tidak, jika ada maka bisa segera diperbaiki. 

Tak hanya study plan, pelajari juga pembuatan berkas lain secara lengkap:

Contoh Study Plan untuk Beasiswa LPDP

Supaya lebih membantu dalam menyusun dokumen study plan dengan baik dan benar sehingga memperbesar peluang lolos seleksi beasiswa. Maka berikut beberapa contoh study plan untuk beasiswa LPDP yang bisa dipelajari: 

1. Contoh Study Plan 1

As an undergraduate student in Environmental Science, I developed a deep interest in the impact of climate change on the environment. My passion for the subject led me to pursue a Master’s degree in Environmental Science, with a focus on climate change adaptation and mitigation. 

My study plan will focus on courses that will equip me with the necessary skills and knowledge to address the issue of climate change in a meaningful way. I plan to take courses such as Climate Change Science, Environmental Law, Renewable Energy Systems, and Environmental Policy. 

These courses will help me understand the science behind climate change, the legal framework that governs environmental policy, and the various technologies that can be used to mitigate climate change. 

In addition to these courses, I will also take courses in Geographic Information Systems (GIS), which will help me analyze and interpret data related to climate change. To supplement my coursework, I plan to participate in research projects related to climate change. 

I aim to work with professors who are conducting research in this area and gain practical experience in the field. I also plan to attend conferences and workshops on climate change, where I can network with professionals and learn about the latest developments in the field.

2. Contoh Study Plan 2

After working for several years in the finance industry, I have decided to pursue a Master’s degree in Business Administration (MBA). My study plan will focus on courses that will equip me with the necessary skills and knowledge to succeed in the business world.

I plan to take courses such as Financial Accounting, Managerial Accounting, Corporate Finance, Marketing Management, and Operations Management. These courses will help me develop a strong understanding of the fundamentals of business, including accounting, finance, marketing, and operations management. 

In addition to these courses, I will also take courses in Leadership and Organizational Behavior, which will help me develop the soft skills necessary to lead and manage teams effectively.

To supplement my coursework, I plan to participate in internships with companies in the finance and business sectors. These internships will provide me with practical experience in the field and help me develop a network of professionals. 

I also plan to attend conferences and workshops related to business and finance, where I can learn about the latest developments in the industry and network with professionals.

3. Contoh Study Plan 3

Rencana Studi

Calon Penerima Beasiswa Master

Lembaga Pengelola Dana Pendidikan

Rencana Studi – Ridwan Aji Budi Prasetyo

  1. Latar Belakang dan Motivasi

Salah satu tantangan terbesar Indonesia adalah di bidang transportasi. Tidak hanya dituntut untuk membuat sistem transportasi terintegrasi yang mumpuni dan modern untuk memudahkan mobilisasi penduduknya, Indonesia juga perlu memikirkan aspek keselamatan dari sistem transportasinya, baik yang existing maupun yang akan dibuat. 

Statistik yang dirilis oleh BPS pada tahun 2012 menyebutkan bahwa terdapat lebih 85 juta kendaraan di Indonesia. Statistik tersebut diikuti oleh data dari Direktorat Lalu Lintas Polri bahwa setiap tahunnya terjadi 30.000 kasus kecelakaan. 

Masalah ini bukanlah hal yang mudah untuk diatasi. Terdapat beberapa faktor utama penyebab tingginya angka kecelakaan transportasi, seperti kurangnya kepatuhan pengguna kendaraan, belum adanya kebijakan yang terintegrasi, lemahnya penegakan hukum, buruknya infrastruktur transportasi, masalah SDM, dan sebagainya. 

Sejauh yang saya amati, kebijakan ataupun program yang dikeluarkan sebagai solusi atas permasalahan keselamatan transportasi lebih banyak berfokus pada aspek teknis. Pertimbangan faktor manusia (human factors atau disebut juga ergonomi) masih belum menjadi prioritas. 

Hal ini merupakan sesuatu yang bisa dimaklumi, karena praktisi dan akademisi di bidang human factors masih terbilang sedikit. Hal ini membuat otoritas terkait kurang mendapatkan masukan dari praktisi maupun akademisi human factors sebelum mengeluarkan suatu kebijakan atau program yang berkaitan dengan keselamatan transportasi.

  1. Program Studi

Program studi yang saya ajukan adalah Master of Science (M.Sc.) in Transport Planning. Adapun rincian mengenai program studi tersebut adalah sebagai berikut:

rencana program studi di study plan
  1. Waktu Pelaksanaan Studi

Waktu pelaksanaan studi direncanakan selama 12 bulan, dimulai pada akhir bulan September 2013 dan selesai pada akhir Agustus 2014. Adapun timeline rencana pelaksanaan studi adalah sebagai berikut:

waktu pelaksanaan studi
  1. Mata Kuliah 

Untuk menyelesaikan program Master of Science in Transport Planning, dipersyaratkan menempuh 180 kredit yang terbagi dalam 6 modul wajib (termasuk tesis) dan 3 modul pilihan. Rincian mengenai rencana mata kuliah yang akan diambil adalah sebagai berikut: 

rencana mata kuliah di study plan
  1. Rencana Anggaran Biaya

Selanjutnya akan disampaikan rencana anggaran biaya yang diperlukan untuk menyelesaikan studi pada program Master of Science in Transport Planning di Institute for Transport Studies (ITS), University of Leeds. 

Rencana anggaran biaya yang diajukan merupakan perkiraan umum mengenai biaya studi (termasuk biaya pra dan pasca studi) dan biaya hidup selama satu tahun sebagai mahasiswa pasca sarjana dengan status tinggal sendiri/single (tidak membawa keluarga). Rincian mengenai rencana anggaran biaya studi adalah sebagai berikut:

rencana anggaran studi di study plan
  1. Rencana Pasca Studi 

Setelah menyelesaikan studi, diharapkan ilmu yang telah dipelajari di program studi Master of Science in Transport Planning dapat diaplikasikan dan menjadi suatu bentuk kontribusi positif bagi pengembangan transportasi di Indonesia, khususnya di bidang keselamatan transportasi ditinjau dari sisi faktor-faktor manusia (human factors in transport safety). 

Adapun cita-cita dan harapan pribadi setelah menyelesaikan studi ini adalah sebagai berikut:

  1. Mampu melakukan analisis dan kajian dalam bidang human factors in transport safety sehingga dapat menawarkan solusi yang tepat atas permasalahan-permasalahan terkait;
  2. Mampu melakukan penelitian secara mandiri di bidang human factors in transport safety dan memberikan kontribusi bagi pengembangan disiplin ilmu tersebut;
  3. Mampu menerjemahkan hasil penelitian menjadi usulan kebijakan maupun program yang aplikatif dan sesuai dengan kebutuhan; 
  4. Mampu mentransfer ilmu yang telah dipelajari kepada orang lain; 
  5. Mampu menjembatani dan mensinergikan dunia akademik/teoritis dengan dunia industri/praktis terutama di bidang human factors in transport safety.

Adapun langkah-langkah yang direncanakan dalam rangka mencapai cita-cita dan harapan tersebut adalah sebagai berikut: 

  1. Bergabung dengan pusat studi transportasi sebagai peneliti muda di universitas yang telah memiliki pusat studi tersebut, seperti UGM (yang memiliki Pusat Studi Transportasi dan Logistik) atau UI (yang memiliki Pusat Studi Transportasi dan direncanakan akan membuat Pusat Studi Perkeretaapian); 
  2. Menjadi faculty member (dosen dan peneliti) di fakultas yang memungkinkan untuk melakukan atau mempelopori penelitian dan kajian di bidang human factors, khususnya di bidang keselamatan transportasi, seperti fakultas psikologi dan fakultas kesehatan masyarakat; 
  3. Terlibat dalam kegiatan-kegiatan sosial kemasyarakatan yang terkait dengan transportasi melalui lembaga-lembaga atau NGO transportasi. 

Jangan lewatkan artikel seputar ‘TOEFL LPDP’ berikut:

Tips Membuat Study Plan

Setelah memperhatikan beberapa contoh study plan untuk beasiswa yang dicantumkan di atas. Maka kini wajib paham juga bagaimana membuat dokumen study plan yang baik agar kesempatan lolos program beasiswa semakin besar. 

Berikut adalah beberapa tips yang bisa dicoba untuk membuat study plan dalam program beasiswa: 

1. Jelaskan Tujuan Utama Melanjutkan Pendidikan 

Tips yang pertama adalah memiliki tujuan yang jelas untuk melanjutkan pendidikan dan dicantumkan di study plan. Tujuan ini usahakan berhubungan dengan suatu masalah yang ingin dipecahkan dengan mengenyam pendidikan lebih tinggi. 

2. Menjelaskan Alasan Memilih Suatu Perguruan Tinggi 

Jurusan dan perguruan tinggi yang dipilih wajib memiliki alasan yang jelas. Usahakan menentukan pilihan dengan melihat reputasi dan kualitas pendidikan suatu perguruan tinggi. Serta kesesuaian dengan minat dan tujuan di akhir studi. 

3. Melakukan Riset Sebelum Menyusun Study Plan 

Usahakan untuk melakukan riset dulu sebelum mulai menyusun study plan. Tujuannya agar tahu betul jurusan dan perguruan tinggi yang dipilih memang menjadi pilihan terbaik sesuai dengan tujuan studi yang dimiliki. 

Jadi, bukan karena sekedar rangking atau sekedar ingin satu negara dengan artis yang disukai. Hindari alasan yang cenderung “dangkal” dan hanya mementingkan diri sendiri. Melainkan alasan logis yang bisa memberi manfaat kepada masyarakat luas. 

4. Menjelaskan Manfaat Studi yang Ditempuh

Tips yang keempat adalah menjelaskan manfaat studi yang ditempuh. Terutama dalam membantu mengatasi isu atau permasalahan yang melatarbelakangi keinginan untuk kuliah lagi. 

5. Membuat Study Plan yang Realistis 

Tips yang terakhir adalah selalu mengedepankan realitas. Artinya, isi dari study plan yang disusun sebaiknya realistis. Misalnya, ketika menjelaskan tujuan melanjutkan pendidikan tinggi maka pastikan tujuan ini sesuai kondisi sekarang dan bisa diraih. 

Hindari terlalu perfeksionis dan mengedepankan logika. Sebab isi dari study plan ini tentu saja akan dipertanggungjawabkan di kemudian hari. Oleh sebab itu, isinya harus bisa dibuktikan atau diwujudkan. 

Baca Juga:

Itulah beberapa tips dan contoh study plan untuk beasiswa yang tentu tepat untuk dipelajari sebelum mendaftar. Apakah Anda mengalami kesulitan saat membuatnya? Tulis di kolom komentar, ya.

Jangan lupa bagikan artikel ini dengan cara klik tombol Share dan kirim ke grup WhatsApp komunitas dan rekan Anda sesama pejuang pencari beasiswa. Semoga bermanfaat!

Di tag :

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

RELATED POST

about

Get Started

Hubungi kami

Jl. Rajawali, Gg. Elang 6, No.2 Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I.Yogyakarta 55581

Email : [email protected]

Telpon : 081362311132

Duniadosen.com © 2020 All rights reserved

Dibuat dengan ❤ di Jogja