fbpx

Merebaknya Virus Corona, Dosen UI Ciptakan Obat untuk Pencegahan

Dosen UI Ciptakan Obat
Dr. Eng. Muhamad Sahlan, S.Si., M.Eng. Ia merupakan Fakultas Teknik Universitas Indonesia (UI) meneliti senyawa propolis untuk atasi virus COVID-19 (dok. ui.ac.id)

Jakarta – Merebaknya virus Corona membuat dosen UI ciptakan obat untuk pencegahan juga mengobati. Ia adalah Dr. Eng. Muhamad Sahlan, S.Si., M.Eng., dosen yang melakukan penelitian terhadap senyawa propolis, yang kemudian diterapkan untuk menghadapi penyakit Virus Corona.

Sahlan begitu ia kerap disapa merupakan dosen Fakultas Teknik Universitas Indonesia (UI). Ia salah satu dari sekian dosen dan peneliti di dunia yang mencoba menciptakan obat untuk pencegahan dan pengobatan virus corona.

Dalam Tridharma Perguruan Tinggi, dosen mengemban tugas mengajar, meneliti, dan mengabdikan diri pada masyarakat. Tidak hanya berpikir secara teoritis, dosen juga harus mampu berpikir untuk memecah masalah secara praktis. Ide-ide yang dikembangkan dosen mampu menghasilkan solusi atas permasalahan dihadapi masyarakat. Untuk itu penelitian-penelitian yang dilakukan dosen bisa diterapkan, bukan sekadar kajian akademis saja.

Dilansir siedoo.com, negara-negara lain pun melakukan hal sama. Cina sendiri berusaha mengembangkan obat dengan berlandaskan riset Prof. Yang dari Shanghai Tech University pada bulan Januari 2020 lalu.

Dikutip dari radardepok.com, Hendri D.S Budiono selaku Dekan Fakultas Teknik UI menyebut hasil penelitian Sahlan ini sangat menjanjikan untuk dikembangkan. Sehingga penelitian ini bisa sangat memungkinkan untuk diaplikasikan agar bermanfaat sebagai alternatif obat dari Indonesia.

Ketika Hendri memaparkan ini, virus Corona belum masuk ke Indonesia. Apabila mengacu pada konteks sekarang yakni beberapa orang di Indonesia telah terjangkit virus Corona maka kemungkinan penerapan hasil penelitian Sahlan jauh lebih besar dibandingkan sebelumnya.

“Saat ini penelitian yang dilakukan dosen kami dan tim sedang pada tahap mengenali senyawa-senyawa yang potensial untuk dikembangkan sebagai obat Covid-10. Tahapan selanjutnya adalah pengoptimasian senyawa-senyawa tersebut sebelum dilakukan uji klinis dan pengembangan obat,” ujar Hendri.

Sahlan mengembangkan senyawa propolis yang berasal dari lebah Tetragonula biroi aff. Senyawa ini diklaim mampu mencegah penyebaran virus Corona (COVID-19). Virus yang mulanya muncul di Wuhan, Taiwan, saat ini telah merebak ke banyak negara termasuk Indonesia. Saat tulisan ini dibuat, tercatat 34 orang di Indonesia yang positif terjangkit virus ini.

Dosen UI Ciptakan Obat
Propolis ini terbukti mengandung komponen penghambat alami yang dapat digunakan untuk menciptakan obar dengan minimal dampak negatif terhadap tubuh manusia atau pun sumber daya alam. (dok. indopos.co.id)

Berdasarkan publikasi dalam ui.ac.id, propolis ini terbukti mengandung komponen penghambat alami yang dapat digunakan untuk menciptakan obar dengan minimal dampak negatif terhadap tubuh manusia atau pun sumber daya alam. Karakteristik propolis ini ditentukan oleh lokasi dan sumber tanamannya. Sehingga setiap senyawa propolis yang dihasilkan akan berbeda-beda karena bergantung dengan lokasi, sumber tanaman, hingga proses penelitian.

Sahlan telah meneliti propolis ini selama sembilan tahun. Menurutnya untuk memutuskan penyebaran virus ini, perlu senyawa kimia sebagai penghambat. Senyawa ini dinamakan N3 yang menjadi alternatif obat untuk mengatasi virus Corona. Senyawa ini dinilai mampu menghentikan persebaran virus Corona melalui sel hidup. Jadi virus ini harus menempel pada sel hidup terlebih sebelum berkembang biak.

Proses inilah yang perlu dihentikan agar tidak terjadi perkembangbiakkan. Sahlan menyampaikan, pada penelitiannya, propolis yang dia teliti memiliki sifat menghambat proses menempelnya virus terhadap sel manusia yang mirip dengan senyawa N3. Sahlan menyampaikan, hasil penelitiannya menunjukkan, propolis yang ia teliti memiliki sifat menghambat proses menempelnya virus terhadap sel manusia yang mirip dengan senyawa N3.

“Yang menarik bagi saya, propolis yang saya teliti ini memiliki sifat menghambat proses menempelnya virus terhadap sel manusia yang mirip dengan senyawa N3. Dengan menggunakan struktur model COVID-19 yang ada, senyawa-senyawa propolis diujikan untuk melihat apakah dapat membentuk ikatan pada virus COVID-19 bila dibandingkan dengan ikatan senyawa N3,” ujar Sahlan.

Hasil pengujian terhadap senyawa tersebut menunjukkan tiga dari sembilan senyawa propolis asli Indonesia memiliki kekuatan menempel yang cukup baik pada virus covid-19. Bila senyawa N3 memiliki nilai -8, senyawa Sulawesins a memiliki nilai -7.9, Sulawesins b (-7.6) dan deoxypodophyllotoxin (-7.5).

Sahlan menjelaskan jika semakin negatif nilai yang dimiliki senyawa tersebut maka kemampuan menempel pada virus Corona semakin besar. Sebaliknya, jika semakin positif nilainya maka besarnya kemampuan menempel pun berkurang. Sehingga virus tidak mampu menempel pada sel hidup manusia.

Hasil penelitian Sahlan ini bisa dijadikan contoh sebagai penelitian yang bisa diterapkan untuk mengatasi permasalahan yang ada. Sehingga hasil penelitian ini memberikan dampak secara nyata dan dapat dirasakan langsung oleh masyarakat. Buah pikiran dan kerja keras dosen maupun peneliti bisa menjawab permasalahan yang muncul.

2 thoughts on “Merebaknya Virus Corona, Dosen UI Ciptakan Obat untuk Pencegahan”

  1. Lucky Haryanto

    Ayo Prof semangat, tidak ada penyakit yg tidak ada obatnya. Btw sudah coba senyawa rebusan daun asoka, jeruk nipis dan daun pandan belum? Dulu Ibu saya selalu buatkan ramuan tsb kalau saya panas dalam dan hilang suara krna dahak di pita suara sepertinya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

RELATED POST

about

Get Started

Hubungi kami

Jl. Rajawali, Gg. Elang 6, No.2 Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I.Yogyakarta 55581

Email : [email protected]

Telpon : 081362311132

Duniadosen.com © 2020 All rights reserved

Dibuat dengan ❤ di Jogja