fbpx

Ainun Naim: Hadapi Era Revolusi Industri 4.0, Perlu Literasi Baru

literasi baru
Kegiatan evaluasi dan persiapan perkuliahan semester genap Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) Jum’at (25/1) di Auditorium UNY. (Foto: uny.ac.id)

Yogyakarta – Indonesia perlu meningkatkan kualitas keterampilan tenaga kerja dengan teknologi digital dalam menghadapi revolusi industri 4.0. yaitu diperlukan literasi baru terkait data, teknologi, dan literasi kemanusiaan. Karena dalam pengembangan sumber daya manusia di Indonesia, pendidikan dan pekerjaan harus disesuaikan ke dalam pengembangan sains dan teknologi. Namun tetap harus memberikan perhatian pada aspek humanisme.

Pasar membutuhkan sumber daya manusia dengan beragam keterampilan, yang sangat berbeda dengan sistem pendidikan tinggi yang lama. Untuk menghasilkan lulusan yang berkualitas, kurikulum membutuhkan orientasi baru, sesuai era Revolusi Industri 4.0.  ”Jadi sudah tidak layak lagi menggunakan cara lama jika ingin menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas yang dapat dilakukan di masyarakat,” ungkap Sekjen Kemenristekdikti Ainun Naim, Jumat (25/1) di Auditorium UNY.

Ia melanjutkan, diperlukan literasi baru untuk menghadapi revolusi industri 4.0 yaitu literasi terkait data, teknologi, dan literasi kemanusiaan. Konten tersebut harus ditambahkan tanpa menambah jumlah SKS. Hal tersebut termasuk dalam bidang literasi kemanusiaan, dimana siswa harus memiliki leadership dan teamwork, kecerdasan budaya, dan kewirausahaan. Konten kurikulum ini diharapkan dapat dimasukkan dalam program studi.

Ainun Naim mengatakan, peran dosen juga makin berbeda, bukan lagi sebagai narasumber juga harus difasliltasi dengan sumber yang hampir tanpa batas. Apalagi dengan dikembangkannya Indonesia Education and Research Network (iDREN), dengan harapan perguruan tinggi di Indonesia bisa kolaborasi dan saling berbagi resources yang dimiliki. Termasuk penyediaan online courses bagi mahasiswa di seluruh Indonesia juga bisa mengakses network internasional. Perguruan tinggi juga bisa membuat sistem pembelajaran hybrid yang merupakan gabungan dari konvensional dan online yang diterapkan dalam PPG.

Kegiatan evaluasi dan persiapan perkuliahan semester genap ini dibuka oleh Rektor UNY Sutrisna Wibawa dan diikuti oleh lebih dari 1000 orang dosen. Dipaparkan Rektor, UNY telah berhasil masuk Top 500 Asia versi QS, peringkat 3 dan 8 UniRank Indonesia dan peringkat 11 universitas terbaik di Indonesia versi Kemenristekdikti tahun 2018. ”Kita mulai bergerak menuju world class university” kata Sutrisna Wibawa.

Sutrisna melanjutkan, oleh karena itu perlu kerja keras untuk mewujudkannya. Dalam kesempatan ini Guru Besar FE UNY Suyanto menyampaikan dosen profesional abad 21 membuat proses belajar mengajar dengan pola to describe, to explain, to illustrate, to demonstrate yang pada ujungnya akan menginspirasi. ”Inilah pendidikan era global yang kompetitif,” kata Suyanto.

Menurutnya, dosen adalah faktor utama dalam menentukan keberhasilan proses belajar-mengajar yaitu learning to learn. Era revolusi industri memang harus bersikap inovatif karena hari esok harus lebih baik dari hari ini, oleh karena itu segala sesuatu harus diperbaiki terus menerus tanpa henti. Untuk itu perlu keterampilan berpikir dengan cara berpikir kritis dan kreatif, problem solving dan pembuatan keputusan.

Redaksi

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

RELATED POST

about

Get Started

Hubungi kami

Jl. Rajawali, Gg. Elang 6, No.2 Drono, Sardonoharjo, Ngaglik, Sleman, D.I.Yogyakarta 55581

Email : [email protected]

Telpon : 081362311132

Duniadosen.com © 2020 All rights reserved

Dibuat dengan ❤ di Jogja